Bahasa Indonesia Digunakan Pada Khutbah Masjidil Haram

Iklan Advertisement
Sumber foto: Assajda.com


Majelissirah.com -Presiden Masjidil Haram dan Masjid Nabawi,Arab Saudi, Sheikh Abdur-Rahman As-Sudais, mengatakan bahwa Bahasa Indonesia digunakan dalam kitab khutbah di Masjidil Haram atau Masjid suci Haramain.

“Bahasa Anda sangat penting di dunia ini, dan inilah tugas kami untuk menggunakannya dalam rangka mengirim pesan khutbah di Haramain ke umat,” kata Sheikh As-Sudais di Mekah, Ahad (25/2/2018) seraya menambahkan bahwa Bahasa Indonesia termasuk bahasa yang digunakan dalam khutbah rilis Eramuslim.

Masjidil Haram menggunakan bahasa yang berbeda sebagai sarana untuk menyebarkan pesan Nabi Muhammad shalallahu ‘alaihi wa salam yang bersifat universal dan juga sejalan dengan upaya Pemerintah Saudi Saudi untuk menguniversalkan pelaksanaan Visi Arab Saudi 2030.

Bahasa digunakan dengan teknologi baru agar pesan dapat dipelajari secara internasional, kata Presiden Masjidil Haram dan Masjid Nabawi kepada para wartawan senior Indonesia.

Ia sadar bahwa sekarang era media menggunakan bahasa sebagai sarana menyampaikan pesan kepada masyarakat, baik nasional maupun internasional.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bahasa Indonesia Digunakan Pada Khutbah Masjidil Haram"

Post a Comment